Kepercayaan dan Sebab Akibat….

Kemarin sehabis pulang mencari sesuap nasi, saya sudah janjian sama teman untuk bertemu..Nah setelah sampai tempat yang dituju, saya foto gerbangnya dan rencananya akan saya kirimkan melalu WA supaya dia tahu kalo aku sudah di depan. Setelah mau saya upload belum selesai ada dua orang wanita datang menghampiriku.

Kedua wanita tersebut mengenakan hijab Syari dan memakai jaket berwarna hitam dengan emblem di lengan bendera merah putih dan palestina. Di leher kedua wanita tersebut ada syal motif bendera palestina…Sepertinya mereka habis mengikuti demo protes terkait keputusan sepihak trump mengenai Yerusalem menjadi ibu kota Israel..Sebab diperjalanan, saya juga banyak melihat orang-orang yang mengenakan syal dengan motif bendera palestina…

“Mas warung bensin yang paling dekat dimana ya?” tanya salah satu wanita tersebut…

Lalu saya lihat, ternyata motornya kehabisan bensin..

“Tunggu sebentar ya mbak, saya cariin”…

Langsung saja foto yang mau saya kirim ke teman saya yang bernama Riyo Atmojo saya batalkan, dan langsung saya pergi mencarikan bensin…

Tidak jauh dari situ, sebenarnya ada POM bensin, tetapi saya tidak membawa wadah untuk bensin tersebut.. lalu saya muter-muter untuk mencari bensin eceran…dan tidak nemu…akhirnya saya teringat, bahwa teman saya digarasi mobil selalu ada derigen bensin terisi..lalu saya putuskan untuk kembali..jika kebetulan bensin yang biasa dia stok habis, maka saya putuskan akan saya dorong motornya ke POM terdekat…

karena jalannya satu arah, maka saya berputar…tetapi ketika saya hampir sampai ke tempat tujuan, ada yang jualan bensin eceran..

“Mas bisa beli bensin di wadahi plastik gak?” tanyaku..

“Gak ada mas plastiknya”, jawabnya…

“Bila minjem derigennya gak mas?deket kok…” timpalku..

“Gak bisa mas, soalnya ada yang minjem belum dipulangin sampek sekarang”, katanya..”Di depan itu ada yang jual bensin juga mas, coba di situ” tambahnya..

” Oke…makasih ya mas” lalu saya maju terus…dan akhirnya benar, ada tukang jual bensin eceran …

“Pak ada plastik gak? mau beli bensin saya” tanyaku…

“Ada mas” jawabnya…

Setelah bensin ku dapat, dalam benakku langsung berfikir, ternyata orang lain yang membuat kesalahan, imbasnya kena yang lainnya juga ya….orang beli bensin derigennya gak dipulangin, pedagang bensin eceran jadi gak percaya jika orang mau pinjem bentar….

Nyampelah akhirnya…dan saya lihat HP ada panggilan tak terjawab…ternyata dia tahu kalo saya udah di depan tetapi kabur begitu saja….

Jadi untuk teman-teman, kalo nanti beli bensin di tempat eceran…tolong derigennya dipulangin kalo pinjem…meskipun terlihat harganya gak seberapa…tapi itu gak sebanding sama untung dari jualan bensin eceran..lebih mahal derigennya dari pada untungnya…paham!!!

Sekian dan terima kasih

You may also like...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *